Kuliner

Tempoyak, kuliner legit khas Melayu untuk para pecinta durian

Tempoyak durian

Siapa yang pernah makan tempoyak? Gimana rasanya? Unik dan nikmat ‘kan? Nah buat kamu yang suka banget makan durian, dijamin pasti doyan makan tempoyak karena memang olahan ini dibuat dari bahan utama durian yang sudah melalui proses fermentasi. Biarpun bisa dimakan langsung, tempoyak ini sebenarnya juga dapat dijadikan bumbu masakan agar hasilnya lebih menggugah selera lho. Biar infonya lebih lengkap, yuk disimak sama-sama seluk beluk tempoyak di bawah ini.

 

Tempoyak durian

foto: rejang-lebong.blogspot.com

Dari mana asalnya tempoyak?

Konon, tempoyak sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu. Olahan ini tidak hanya populer di Pulau Sumatra seperti di Jambi, Palembang, Bengkulu, dan Lampung, tetapi juga di Kalimantan, Malaysia, dan rumpun Melayu lain. Nggak heran kalau tempoyak sudah begitu lazim dikonsumsi atau dijadikan bumbu dapur di daerah-daerah tersebut. Bahkan ada orang yang nggak bisa hidup tanpa tempoyak saking hobinya makan olahan satu yang ini.

 

Tempoyak sebagai bumbu

Kalau baru pertama kali mencoba makan tempoyak, barangkali lebih suka digado alias dimakan langsung. Tapi beda banget dengan masyarakat yang sudah terbiasa dengan tempoyak karena mayoritas dari mereka lebih suka menjadikannya sebagai bumbu alami untuk masakan sehari-hari.

Di Palembang, banyak ibu-ibu yang menambahkan tempoyak saat memasak ayam karena selain bisa bikin daging tambah empuk, rasanya pun jadi tambah nikmat dan beda. Tapi, ada juga menu lain yang bisa diolah dengan tempoyak, misalnya pepes dan gulai. Kalo nggak percaya, coba saja kamu buat sendiri di rumah.

 

Tempoyak sebagai lauk

Tidak hanya digunakan sebagai bumbu, satu lagi yang unik dari tempoyak adalah karena olahan ini juga bisa dijadikan lauk untuk menemani sepiring nasi hangat. Bagi yang sudah terbiasa, paduan nasi yang hambar dan tempoyak yang terasa manis, asam, dan sedikit pedas saja sudah cukup untuk membangkitkan selera makan.

Di Lampung, tempoyak sering dijadikan untuk campuran sambal atau hidangan seruit. Jadi, unik banget ‘kan tempoyak ini. Kalau pengin lebih meriah, kamu juga bisa menyandingkan tempoyak dengan lauk lain, seperti kerang, ikan mujair, ikan lele, ikan mas, dan ikan teri. Makan besar pun bisa segera dimulai.

 

Cara membuat tempoyak

Karena tempoyak tidak bisa ditemukan di semua daerah, nggak ada salahnya ‘kan kalau kamu mencoba untuk membuatnya. Caranya juga gampang banget kok. Yang pertama tentu dengan mempersiapkan durian. Yang dipilih adalah durian lokal yang sudah matang dan seperti sudah mau busuk. Setelah itu pisahkan antara biji dan dagingnya. Memang ada banyak jenis durian, tapi menurut pengalaman durian montong tidak cocok karena punya kadar gas dan air yang terlalu banyak.

Daging durian selanjutnya ditampung dalam wadah, baru kemudian diberi sedikit garam untuk menambah rasa tanpa mengganggu rasa manis asli dari durian. Setelah itu diaduk-aduk hingga merata. Untuk mempercepat proses fermentasi dan menambah sensasi rasa pedas, kamu bisa tambahkan cabai rawit. Proses fermentasi ini memerlukan waktu sekitar 3 – 5 hari. Bila proses ini sudah selesai, kamu bisa menyimpannya dalam wadah tertutup rapat dan jauh lebih baik dilakukan pada suhu ruangan karena proses fermentasi akan berjalan lebih cepat.

Kalau difermentasi 1 – 2 hari saja, sebenarnya sudah bisa dimakan dan rasa manisnya pun masih ada. Tapi kalau lebih lama lagi, rasanya akan jauh lebih enak dan legit mengingat proses fermentasinya berlangsung lebih sempurna. Tempoyak hasil buatan sendiri pun sudah berhasil kamu buat. Bila proses fermentasi dilakukan dengan benar, tempoyak ini bisa tahan lama, bahkan konon bisa sampai 1 tahun karena dibuat tanpa bahan pengawet. Karena itulah kenapa saat musim durian, banyak orang di daerah-daerah tersebut yang membuat tempoyak dalam jumlah cukup banyak.

(Visited 659 times, 1 visits today)

Comments

To Top