Rekomendasi

Kopi Paling Terkenal di Aceh

Selain terkenal dengan nama “Serambi Mekah,” Aceh juga populer dengan warung-warung kopinya yang bertebaran. Budaya masyarakat yang suka minum kopi bikin bisnis minum kopi di daerah ini semakin marak. Tentu saja, nggak semua warung kopi menyajikan cita rasa kopi yang sama. Tapi di antara warung-warung kopi itu, ada satu tempat minum kopi yang paling terkenal dan banyak direkomendasikan. Makanya ketika kamu berkunjung ke Aceh, sempatkan diri untuk mampir dan mencicipi kopi di Warung Kopi Solong.

Uniknya, “Kopi Solong” bukanlah nama asli kedai ini, melainkan “Jasa Ayah.” Tapi di Aceh, nama kopi “Solong” jauh lebih terkenal dari nama warung kopinya. Lalu, apa itu Solong?

travel.detik.com

travel.detik.com

Cek Nawi, pemilik warung kopi “Jasa Ayah” menjelaskan, bahwa Solong adalah nama panggilan ayahnya saat masih hidup dan bekerja untuk orang Tionghoa. Pada tahun 1974, Solong—alias Muhammad Solong, mendirikan warung kopi “Jasa Ayah.”

Tak banyak kedai kopi di Aceh saat itu, hanya beberapa saja. Nggak heran masyarakat luas pun mulai mengenal Kopi Solong. Orang-orang pun berdatangan untuk bersantai sejenak atau asyik berdiskusi tentang berbagai tema. Secara tak langsung, “Kopi Solong” perlahan menjadi ikonik dengan kopi Aceh, makin sering direkomendasikan penduduk Aceh kepada wisatawan, hingga menarik minat para pejabat, seniman, tokoh-tokoh masyarakat, bahkan turis mancanegara. Saking larisnya, warung kopi ini sangat jarang terlihat sepi. Bahkan, bila musim libur datang, keramaiannya bisa dua kali lipat. Tak heran bila nama “Kopi Solong” lebih populer dibanding nama “Jasa Ayah.”

Soal kualitas, kopi Solong tak perlu diragukan lagi. Biji kopinya pilihan, dihasilkan dari kopi Lamno dan Pidie—yang dikenal luas sebagai kopi nomor satu di Aceh. Sebelum digiling, Cek Nawi bahkan masih turun tangan langsung untuk menyortir biji-biji kopi yang layak olah. Untuk menggiling kopi, Cek Nawi masih memakai mesin giling sederhana di bagian belakang warung kopi “Jasa Ayah.” Ini yang menyebabkan kualitas cita rasa kopi Solong terjaga, sampai sekarang.

Cara meracik kopi Solong pun terbilang unik. Kopi disaring menggunakan kain berbentuk kaos kaki, lalu dituangkan berpindah-pindah dari ceret yang satu ke ceret lainnya. Tak ada ramuan khusus, tidak campuran lain, hanya gula secukupnya.

http://www.glory-travel.com/

http://www.glory-travel.com/

Ketika berkunjung ke sini, kamu bisa memesan kopi hitam manis, yang merupakan menu andalan “Jasa Ayah.” Atau, bagi kamu yang nggak suka rasa pahit pada kopi, cobalah “sanger,” perpaduan kopi, gula, dan sedikit susu. Tersedia juga minuman khas Aceh lainnya, seperti teh tarik dan teh telur. Sambil menghirup kopi hangat, jangan lupa mencoba enaknya penganan khas Aceh, seperti pulut (ketan) sarikaya, surabi, tapai, dan bikang.

Puas menikmati harumnya kopi khas Aceh, pastinya kamu ingin kerabat dan keluarga ikut merasakannya, kan. Nggak perlu repot membawa mereka ke Aceh, karena kamu bisa membeli bubuk kopi dalam bungkusan yang disediakan di sini. Terdapat tiga jenis kemasan, yakni: seperempat kilogram (Rp 17 ribu), setengah kilogram (Rp 33 ribu), dan satu kilogram (Rp 65 ribu).

kaskus ozaey09

kaskus ozaey09

Nah, buat kamu yang ingin datang berkunjung, warung kopi “Jasa Ayah” buka setiap hari, mulai pukul 10 pagi hingga 10 malam. Lokasinya di jalan Teuku Iskandar, Ulee Kareng, Banda Aceh. Yuk, buruan atur perjalananmu sekarang juga di pegipegi karena cuma di sini yang bisa kasih jaminan harga termurah.

(Visited 2,882 times, 6 visits today)

Comments

To Top