Kuliner

Nikmatnya Gudeg Yu Djum hingga suapan terakhir

gudeg-yu-djum

Popularitas Gudeg Yu Djum yang ada di Jogjakarta memang sudah tidak diragukan lagi. Bahkan kini ada semacam slogan, kalau ke Jogja dan pengin merasakan kuliner yang khas banget ya wajib mampir dan mencicipi Gudeg Yu Djum. Ini tentu bukan tanpa alasan karena sesungguhnya, racikan gudeg dengan berbagai menu samping di sana memang terbukti sukses bikin lidah bergoyang tak mau berhenti. Pengin tahu kenapa Gudeg Yu Djum jadi buruan penikmat kuliner tradisional di Jogjakarta? Pegipegi punya jawabannya buat kamu.

 

gudeg-yu-djum

foto : jogjaempatroda.blogspot.com

Apa yang membuat Gudeg Yu Djum istimewa?

Bisa dibilang kalau Gudeg Yu Djum ini adalah salah satu gudeg legenda yang ada di Jogjakarta karena didirikan tahun 1946. Yang bikin Gudeg Yu Djum beda dengan gudeg-gudeg lain di Jogja tentu saja aroma dan rasanya yang bikin ketagihan biarpun kamu termasuk orang yang nggak suka makanan manis. Waktu pertama kali mencoba, kamu bisa langsung mencium aroma sangat khas dari areh atau santan kental. Begitu juga wangi nangka muda yang membuat air liur diproduksi makin banyak.

Kualitas dan penggunaan bahan berbaik untuk menciptakan rasa mantap tetap dipertahankan hingga sekarang. Karena itulah kenapa dari dulu hingga sekarang rasanya tidak pernah berubah. Konon katanya, gori atau nangka muda yang digunakan untuk Gudeg Yu Djum didatangkan langsung tiap hari dari daerah Prembun Kabupaten Kebumen. Terbukti nangka muda dari sana pas banget dimasak dalam jangka waktu cukup lama dibandingkan dengan yang didatangkan dari daerah lain karena tidak mudah lembek dan lumat.

Proses pemasakannya juga menggunakan kayu bakar sehingga aromanya begitu khas dan ini pun menjadi rahasia kelezatan Gudeg Yu Djum. Perlu waktu berjam-jam untuk memasak dan ini terbayar dengan hasilnya yang super nikmat. Bumbunya meresap sempurna hingga suapan terakhir. Ayam kampung yang dimasak juga khusus ayam kampung betina karena kalau yang jantan konon rasanya tidak terlalu enak. Sedangkan telur rebus yang dipakai jenisnya telur bebek sehingga rasanya unik. Beda dengan telur ayam.

Cara penyajian Gudeg Yu Djum juga beda dengan yang lain karena ditaruh di atas daun pisang. Kenapa? Ini disebabkan karena bila dialasi dengan daun pisang, aroma harum bisa langsung tercium. Apalagi ada tambahan aroma gula merah dan santan kental yang gurih-gurih nikmat. Rasa manisnya nggak bikin ‘enek’ dan cocok untuk semua lidah. So, biarpun kamu bukan orang Jawa, kamu masih bisa menikmati taste unik dari Gudeg Yu Djum.

 Gudeg Yu Djum bikin ketagihan

Menu pelengkap dari Gudeg Yu Djum juga bisa dipilih sesuai selera. Ada telur, tahu, tempe, ampela ati, ayam kampung (mulai dari bagian sayap, kepala, paha atas, dada, ceker), atau sambal goreng krecek. Kuah santan sangat kental yang disebut dengan areh ini juga legit banget dan seringkali dijadikan buruan karena kalau diaduk-aduk dengan nasi benar-benar menambah selera.

Rasa gudeg dan daging ayamnya juga lembut, plus sensasi pedas dari sambal kreceknya pas banget dipadu dengan nasi hangat. Sedangkan tekstur telur rebusnya agak kenyal dan ada sensasi rasa manis. Oh ya, kalau mau yang pedes, kamu bisa mengunyah cabai utuh untuk menambah sensasi rasa. Kalau gudeg-gudeg lain memang harganya standar, tapi untuk Gudeg Yu Djum kamu memang harus merogoh kocek lebih mahal tergantung dari lauk yang kamu pilih. Tapi sepadan kok dengan rasanya.

Nah kalau kamu pengin memperkenalkan makanan tradisional dari Jogjakarta buat orang-orang rumah, kamu bisa membawa pulang sebagai oleh-oleh. Gudeg ini nantinya akan dikemas dalam bentuk besek atau kendil. Gudeg ini masuk dalam kategori gudeg kering sehingga bisa tahan lebih lama yaitu sekitar 2 hari dengan harga Rp45.000* – Rp240.000*. Karena rasanya yang sudah meng-Indonesia, kini Gudeg Yu Djum punya banyak cabang yang ada di Jogjakarta.

Nah kalau kamu lagi di Jogjakarta, jangan lupa mampir ya. Dan buktikan kenikmatan Gudeg Yu Djum yang sudah melegenda.

Keterangan * : Harga berlaku saat artikel ini ditulis.

(Visited 295 times, 1 visits today)

Comments

To Top